Kesabaran Tiada Batas

"There comes a point in your life when you realize who matters, who never did, who won't anymore, and who always will. And in the end you learn who is fake, who is true and who would risk it all for you."

menyadari bahwa banyak sekali hal yang bisa kita pelajari dari orang di sekeliling kita. Semakin positif orang itu, semakin banyak hal positif yang bisa kita pelajarin. Just try to learn people around you…. Learn and you’ll know what I mean🙂

 

Tidak ada yang namanya habis kesabaran, yang ada adalah Anda yang berhenti untuk bersabar.

 

Kalimat yang unik ya?😉 pertama kali saya baca kalimat itu di suatu jejaring social, dan saya seperti disadarkan bahwa saya termasuk tipe orang yang mudah hilang sabar. Hahahaha. (maap :))

Kalo orang-orang melihat saya sebagai pribadi yang sabar, itu sebenernya saya sabarnya gak terlalu sabar juga, saya seringkali cuman bersikap woles dan gak mau tau aja. Saya memilih diam dan kadang lebih mentingin hal lain yang lebih mendamaikan…. haha John Lennon banget gak tuh cinta damai😛

Akhir-akhir ini setiap saya mulai jengkel dan hilang sabar, saya seringkali keinget sahabat saya yang menurut saya tingkat sabar nya itu tingkat dewa. Dan saya merasa saya bukan apa-apa dibanding dia di bidang sabar bersabar haha. Untuk yang satu ini, saya banyak belajar dari sahabat saya ini🙂

Bahagia itu sederhana. Punya sahabat  yang senantiasa membuat kita tersenyum, tertawa terbahak-bahak, mengingatkan saat kita berbuat salah, menyemangati kita selalu, indah nya…. :))

Sahabat saya yang satu ini tingkat sabar nya tingkat dewa. Dan menurut saya ini adalah salah satu kelebihannya. Kadang saya suka heran kenapa dia sabar banget dan tahan uji haha. Saya sadar, saya termasuk orang yang suka menguji kesabarannya tanpa saya sadari. Hehe😛 maafin aku yaaaaa sahabatsss😀

Saya gak tau berapa banyak kesalahan saya sama sahabat saya yang satu ini secara dia sendiri suka gak mau bilang saat seseorang berbuat salah sama dia, sahabat saya ini lebih memilih diam dan woles aja. Super sekali ya….🙂

Pernah waktu itu sahabat saya ini minta tolong dijagain tasnya karena dia mau solat, dan saya jagain. Tapiiiii entah kenapa (saya juga lupa banget), saya pergi ninggalin tas sahabat saya ini. Keesokkan harinya, sahabat saya ini ngambek dikit sama saya. Saya tanya kenapa tapi dia gak mau jawab, sampe saya tanyaaaaaa berkali kaliii deh pokoknya, akirnya dia mau jawab. Dia bilang kalo saya ninggalin tasnya begitu aja, saya gak tau ada dimana. Astagfirullah dalam hati saya. Saya akirnya minta maaf sama sahabat saya ini karena saya bener-bener lupa. Dan dia maafin saya. Kata dia sambil tersenyum, “iyaudah jangan diulangin lagi.” Oh my heavennnn…. Baik banget kamu, sahabat🙂

Pernah ada salah komunikasi antara saya dan sahabat saya ini. Saya ada di masjid dan saya sms laporan kalo saya ada di masjid sama sahabat yang lain dan teman-teman. Kalo dari sisi saya sendiri, saya cuman mau laporan aja. Maksud saya kalo dia mau ke masjid ya dia bisa nyamperin jadi bisa ke kelas mata kuliah berikutnya bareng-bareng teman-teman yang lagi di masjid. Tapi saya gak laporan kalo saya mau lama di masjid, jadi saya gak bareng temen-temen ke kelasnya. Sampe akirnya saya ketemu sahabat saya ini selesai mata kuliah dan dia nanyain saya kemana aja. Ya saya bilang saya tidur di masjid. Soalnya hari itu saya ngantuk banget hehehehe. Sahabat saya ini langsung komen. “kenapa gak bilang? Gua nungguin lu 2 jam di masjid. Gua kirain lu mau bareng ke kelasnya….” Kira-kira itu intinya yang dia bilang, saya lupa lengkapnya gimana. Tapiiiii sahabat saya ini sama sekali gak munculin raut muka ngambek ataupun kesel ataupun marah. MasyaAllah…. Astagfirullah (lagi-lagi) dalam hati saya terheran heran kenapa dia bisa sabar banget nungguin saya yang bodoh ini hahahaha.

Gak saya aja yang tanpa sadar suka menguji kesabarannya. Banyak yang lainnya. Tapi saya gak usah sebutin ya, gak enak hehe cukup kesalahan saya aja, yang lain biar pikir sendiri aja haha😛

Yang unik dari sahabat saya ini adalah dia sendiri yang emang suka nguji dirinya, seperti punya tekad dalam diri nya bisa apa enggak dia bersabar. Haha ya semacam ituu….

Dengan kemandirian dia, sahabat saya ini suka ngelakuin banyak hal sendirian. Dan dia gak ngeluh. Kalopun dia merasa capek dan sedikit berkeluh kesah, dia nunjukin semua itu hanya ke diri nya sendiri gak diumbar ke orang lain. Ada hal-hal yang sebenernya bisa lebih ringan dikerjain bareng-bareng atau dibagi-bagi tapi dia kerjain sendiri tanpa memperdulikan kesulitan di depannya. Kalo ada kesulitan dia bakal sabar ngejalaninnya dengan sikap khas nya dia yang kalem dan banyak diem. Talk less do more banget ya hahahaha.

Untuk pekerjaan rumah sekalipun dia suka ngerjain sendiri. Nyuci mobil, nyuci motor, dikerjain sendiri. Bagi dia, lakuin aja. Pasti bisa dilakuin sendiri. Ngapain nyusahin orang. Bahkan kata dia, nanti kalo dia punya anak, dia gak bakal nyuruh anaknya ini itu kayak kebanyakan orang tua. Kalo dia bisa kerjain sendiri, dia akan kerjain sendiri. Jangan karena pekerjaan itu tingkat kesulitannya rendah kita jadi makin males ngelakuinnya, dan jangan karena kita merasa kesulitan pas ngerjainnya kita jadi males ngerjain. Ya kira-kira itu prinsip sahabat saya ini. Disuruh apa aja sama ibunya, semales apapun dia, seringkali dia lakuin. Disaat lagi ada yang bikin dia bête, dia gak bakal jadi ngomel-ngomel dan marah-marah, dia bakal sabar dan diem dan woles. Malah ya kalo dia ngomel-ngomel itu ya karena gereget aja. Kayak misalnya sahabatnya sering telat masuk kelas, dia dijamin bakal ngomel ngomel deh tuh gereget liat sahabat nya (saya salah satunya :P) suka telat telat dan mastiin sahabatnya gak telat keesokkan harinya.

Selain penyabar, sahabat saya ini juga pinter masak. Dia suka masak dan hasil masakannya dibawa ke kampu buat bekelnya dia. Tapi dia suka bagi-bagi ke sahabat dan temen-temennya juga hehe enak deh masakannya😀

Ya tulisan kali ini saya tulis buat sahabat saya yang satu ini😀 Sifat penyabar nya semoga bisa jadi bahan pelajaran buat kamu kamu juga. Ternyata sabar itu emang gak ada batas nya. Sabar itu terjadi karena kita tau bahwa kita bisa melewati suatu hal, makanya kita bersabar. Sabar bukan berati hanya larut dalam diam, tapi kita bisa sambil menyibukkan diri ke hal hal lain. Karena, percaya deh, sabar yang kamu jalani sambil larut dalam diam cuman bikin kamu jadi stress sendiri…. jadi pusing sendiri. Sabar itu gak sama dengan diam. Sabar itu lebih ke arah tau kalo hal itu bukan saatnya dilakukan, tau kalo akan lebih menenangkan kalo gak dilakukan, tau kalo dilakukan sekarang walaupun lagi mager magernya akan mendatangkan hal yang lebih baik.

Sabar dalam diam = Hari yang kosong.

Sabar sambil sibuk = Enjoy the day.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s