In This Monday

Hari ini seperti hari biasanya di hari Senin. Ada kuliah jam 8 yang bener-bener bisa bikin saya mencapai rekor bangun pagi dan berangkat kuliah paling lambat jam 6. Itu aja berangkat jam 6 masih suka terlambat karena macet, tapi mau gimana lagi…. masa mau berangkat jam 5?? Patas aja belum narik jam segitu. Halahh..

Bersyukur tadi gak harus nunggu lama karena patasnya langsung dateng. Saya bener-bener gak mau terlambat di hari senin. Soalnya dosen saya ini suka gak bisa diduga tindakannya. Dan setbetdesss…. Akirnya saya nyampe juga di kampus dan masuk kelas sebelum dosennya dateng hehe yipiiii😀

Saya sering banget dateng terlambat ke kelas, dan saya sering merasa bersalah untuk itu. Bersalah sama dosen karena motong konsentrasi ngajarnya karena tiba-tiba ada bicthy lewat (haha) dan bersalah sama diri sendiri yang udah ngeluarin ongkos patas 10 ribu tapi malah dateng terlambat dan cuman bisa nikmatin mata kuliah sebentar aja.

Tapi hari ini setidaknya saya bisa 5 menit duduk duduk di kelas sebelum akirnya dosen dateng. Surpriseeee….!!!! Tiba tiba dosen saya bilang ke PJ matkul, “tolong itu pintu kelasnya dikunci supaya yang terlambat gak masuk.” Wasoyyyy, I felt lucky karena gak dateng  terlambat hehe. Tapi beberapa temen saya terlambat dan saya merasa kasian juga. See?? Dosen satu ini memang susah diduga tindakannya.

Saya baru di semester ini diajarin mata kuliah bersama dosen yang ini. Menurut saya beliau orangnya baik dan penyabar. Kadang kadang beliau suka melucu, tapi gak lucu haha tapi karena ekspresi beliau yang polos dan ramah, para mahasiswanya jadi ketawa ketawa aja.

Hari ini beliau melucu lagi. Tapi kali ini saya jadi agak menyesal karena tertawa. Ah, saya mau ceritain tapi gimana ya? Cukup yang tadi dikelas aja yang tau hehe :p . Saya jadi merasa di diri beliau ada ruang hampa yang kehampaannya beliau pakein kunci seri, jadi yang bisa merasakan isi hampa itu hanya beliau sendiri karena cuman beliau yang tau kodenya. Saya suka sekali memperhatikan orang orang sekeliling saya. Sampe sampe saya bisa tau sifat mereka dan sebagainya walaupun gak akrab. Saya juga gak ngerti sama kelakuan saya ini. Tapi memang ‘mempelajari’ seseorang adalah kegiatan menarik. Hehehehe. Menurut saya, ada beberapa orang yang bisa ditebak sifatnya, ada juga yang enggak. Enggak itu maksudnya karena terkadang beberapa orang punya 2 kepribadian yang kontras. Misalnya di kampus dia pendiem tapi di suatu komunitas dia cablak abis abisan. Kontras kan? Jadi susah deh ngerti sifat aslinya.

Dulu waktu SMA, saya punya temen yang dulu saya kira dia sombong banget. seringkali kalo saya dan dia papasan, dia cuman nunduk dan gak nyapa. Saya sering geram sendiri jadinya. Lama kelamaan kalo kita papasan saya ikut buang muka. Pas kita akirnya satu kelas, saya jadi tau sifatnya. Dia kalo belajar anteng banget dan konsentrasi banget. Saya perhatiin dia sambil heran dalem hati, kenapa perawakan tinggi (tingginya sekitar 187 cm kalo gak salah inget), putih, ganteng, idung mancung, pinter banget kayak dia kalo jalan nunduk dan sombong abitch.. tapi ternyata dia orangnya baik. Saya perhatiin kalo teman teman minta diajarin pelajaran, dia pasti mau ngajarin. Dengan omongannya yang irit dan banyakan diem aja, dia ngajarin setiap temen yang minta diajarin. Suatu hari saya ngobrol ngobrol sama dia. Ternyata kita bisa akrab juga, dan ternyata dia banyak omong juga haha.. akirnya saya tanya aja ke dia, “kenapa sih lo kalo jalan nunduk? Gak pernah nyapa gua lagi.. sombong banget”. Dan.. jawabannya gini, “wah maaf ya tin, bukannya gua sombong tapi gua orangnya pemalu banget. gua kalo jalan pinginnya cepet cepet aja karena gimana gituuu, gak tau juga gua kenapa tapi mungkin ini karena sifat pemalu gua.” Well, akirnya terjawab sudah, ternyata dia bukannya sombong, tapi pemalu. Hari hari berikutnya kalo kita papasan, kita saling nyapa dan sering ngobrol ngobrol sebentar. Haha, human..

Abis selesai kuliah, saya ngantuk dan laper. Denger denger temen temen mau belajar bareng buat uts besok, tapi mata lelah perut keruyukan ini bikin saya yakin banget bakal gak focus belajar bareng nanti. Akirnya saya memutuskan pulang aja. Makan. Tidur. Bangun. Belajar. Nice plan! Pas lagi jalan menuju halte, saya ketemu temen temen. Saya tanya pada ngapain. Salah satu temen saya bilang mau nge print rame rame.. menandakan kesolid-an. Dan dia bertanya saya solid apa enggak. Dalam hati saya bilang, ya solid lah.. tapi sekarang sekarang ini saya lagi krisis kepercayaan sama temen. Ada temen yang saya bantuin, tapi dia gak mau bantuin saya. Well, untuk satu ini, ini adalah alasan kenapa kita gak seharusnya terlalu bergantung sama seseorang. Ada temen yang pinginnya cepet cepet tapi tanpa memperdulikan perasaan saya disuruh cepet cepet gituu. Ada temen yang nyalahin saya karena gak dijarkomin kalo gak ada dosen, padahal dia sendiri jarang jarkomin saya kalo gak ada dosen. Saya kangen punya temen yang bisa saya ajak curhat. Yang katanya sahabat, sekarang cuman kayak formalitas aja nyapa saya. Dan saya gak suka itu. Ngebbm saya cuman kalo minta contekan. Ah, sepertinya kesetiaan memang cuman miliknya burung lovebird. Sepertinya.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s